kandungan santan kelapa tua ternyata aman di konsumsi

Santan adalah bahan masakan yang cukup populer di Indonesia. Hidangan yang mengandung santan biasanya terasa lebih gurih dan kental, misalnya opor atau rendang. Di balik rasanya yang nikmat, santan juga menyimpan berbagai kandungan nutrisi yang baik untuk kesehatan tubuh Anda, lho! Yuk, simak apa saja manfaat kesehatan santan.

Cara Pembuatan Santan Kelapa

BACA JUGA : MANFAAT SANTAN

Kandungan nutrisi di dalam santan

Santan dibuat dari daging buah kelapa yang diparut dan dihancurkan bersama dengan air. Hasil dari buah kelapa tersebut berupa cairan ekstrak kelapa yang kental.

Karena rasanya yang gurih dan sedikit manis, santan bisa dipakai untuk memasak berbagai jenis hidangan atau diolah sebagai minuman.

Santan telah dipercaya sebagai bahan masakan yang memiliki manfaat bagi tubuh sejak zaman dahulu kala.

Ini karena kandungan beragam nutrisi, seperti karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral yang ada di dalam setiap 100 gram (g) santan, seperti:

  • Air: 54,9 g
  • Energi: 324 Kalori (Kal)
  • Protein: 4,2 g
  • Lemak: 34,3 g
  • Karbohidrat: 5,6 g
  • Kalsium: 14 miligram (mg)
  • Fosfor: 45 mg
  • Besi: 1,9 mg
  • Natrium: 18 mg
  • Kalium: 514,1 mg
  • Zinc¬†(seng): 0,9 mg
  • Vitamin C: 2 mg

Ditambah lagi, santan juga diperkaya kandungan antioksidan sehingga baik untuk menjaga kesehatan tubuh Anda secara keseluruhan.

KLIK DISINI : MESIN PARUT KELAPA

Manfaat santan bagi kesehatan.

Ada banyak khasiat yang bisa Anda dapatkan dari santan, mulai dari kesehatan jantung hingga berat badan yang ideal.

Berikut adalah berbagai manfaat yang terkandung di dalam santan:

1. Menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah

Banyak yang masih beranggapan bahwa santan tidak baik untuk jantung karena kadar lemaknya yang tinggi serta berisiko meningkatkan kolesterol.

Padahal, menurut sebuah studi dari jurnal Nutrition and Metabolism Research, santan justru efektif menjaga kadar kolesterol baik atau HDL di dalam darah Anda.

Ini artinya, konsumsi santan yang cukup bisa membantu Anda terhindar dari risiko penyakit jantung dan pembuluh darah, termasuk stroke.

Namun, pastikan Anda juga tidak mengonsumsi santan dalam jumlah yang terlalu banyak, ya.

2. Memelihara fungsi otak

Bila Anda ingin mengoptimalkan fungsi otak, Anda bisa mendapatkan manfaat tersebut dengan mengonsumsi santan.

Santan terdiri dari asam lemak rantai-sedang sehingga mudah diserap oleh hati dan diubah menjadi keton.

Keton dibutuhkan sebagai energi yang penting untuk otak. Selain itu, keton bermanfaat bagi orang-orang yang memiliki masalah ingatan, seperti penyakit Alzheimer.

 

Tak hanya itu, kandungan antioksidan yang tinggi pada kelapa parut (bahan baku santan) juga baik sebagai sumber energi otak Anda.

3. Manfaat santan untuk mencegah kanker

Satu lagi khasiat yang bisa Anda dapatkan dari mengonsumsi santan adalah membantu mencegah kanker.

Hal ini berkat kandungan asam laurat yang ada di dalam kelapa parut.

Sebuah studi dari Cell Death Discovery meneliti efek asam laurat pada minyak kelapa terhadap pertumbuhan sel kanker payudara.

Hasil dari studi tersebut menunjukkan bahwa asam laurat bisa membantu menghambat pertumbuhan sel-sel kanker pada pengidap kanker payudara.

4. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Menariknya lagi, santan memberikan manfaat berupa meningkatkan sistem kekebalan tubuh karena kaya kandungan antioksidan.

Bahkan, menurut sebuah penelitian dari Journal of Chemical and Pharmaceutical Research, kandungan antioksidan pada santan lebih tinggi jika dibandingkan dengan susu sapi dan susu kambing.

Selain itu, santan mengandung zat-zat antimikroba dan asam kaprat yang memiliki fungsi antibakteri, antifungi, dan antivirus.

Fungsi-fungsi ini membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh dari serangan berbagai infeksi bakteri dan infeksi virus berbahaya.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *